Penyebab dan Penanganan Terkini Sembelit atau Konstipasi Pada Anak

wp-1465605597267.jpgSembelit adalah keluhan pencernaan yang paling umum di Amerika Serikat. Ini adalah gejala dan bukan suatu penyakit. Meskipun frekuensi, sering tetap tidak diakui sampai pasien mengembangkan gejala sisa, seperti gangguan anorektal atau penyakit divertikular.

Epidemiologi

  • Amerika Serikat statistik. sembelit kronis adalah sangat umum dan mempengaruhi sekitar 15% dari orang di Amerika Serikat. [4] Pada tahun 2006, jumlah kunjungan dokter terkait sembelit mencapai 5,7 juta, dan dari jumlah ini, 2,7 juta kunjungan memiliki sembelit sebagai diagnosis utama. [5] Sekitar 2% dari populasi menggambarkan episode intermiten konstan atau sering sembelit.
  • Statistik internasional. Prevalensi sembelit yang dilaporkan bervariasi secara substansial karena perbedaan antara kelompok-kelompok etnis di bagaimana sembelit dirasakan. Di Amerika Utara saja, sembelit kronis mempengaruhi sekitar 63 juta orang. Di seluruh dunia, sekitar 12% dari orang menderita sembelit didefinisikan diri; orang di Amerika dan Asia Pasifik menderita dua kali lebih banyak seperti rekan-rekan mereka di Eropa.
  • Sebuah meta-analisis dari pasien di Eropa dan Oceania dikutip tingkat prevalensi setinggi 81%, dengan kejadian umum sekitar 17%. jenis kelamin perempuan, usia, dan kelas pendidikan sangat terkait dengan prevalensi sembelit.
  • Demografi yang berkaitan dengan usia. Sembelit dapat terjadi pada semua usia, dari bayi yang baru lahir untuk orang tua. Peningkatan terkait usia dalam kejadian konstipasi telah diamati, dengan 30-40% orang dewasa yang lebih tua dari 65 tahun mengutip sembelit sebagai masalah.  Meningkatnya frekuensi sembelit pada orang dewasa yang lebih tua dari 65 tahun mungkin mencerminkan kombinasi dari perubahan diet, penurunan tonus otot dan latihan, dan penggunaan obat-obatan yang dapat menyebabkan relatif dehidrasi atau dismotilitas kolon. [8] Beberapa peneliti menyarankan bahwa paparan kumulatif untuk neurotoksin lingkungan mungkin memainkan peran.
  • Pada beberapa pasien, kronis atau berulang cedera panggul (misalnya, dari kehamilan) atau pengembangan kelainan anatomi (misalnya, prolaps rektum atau rektokel [kelemahan di posterior dinding vagina yang memungkinkan rektum untuk prolaps ke dalam vagina saat mengedan]) dapat menyebabkan untuk obstruksi fungsional.
  • Demografi yang berhubungan seks. Di Amerika Serikat, sembelit yang dilaporkan sendiri dan penerimaan ke rumah sakit untuk sembelit lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria. Rasio perempuan-ke-laki-laki secara keseluruhan adalah sekitar 3: 1. Perempuan juga lebih mungkin untuk menerima perawatan untuk sembelit. Kondisi ini terlihat cukup sering selama kehamilan dan merupakan masalah umum setelah melahirkan. Survei laki-laki muda tampak sehat dan perempuan menunjukkan frekuensi tinja sedikit lebih tinggi di kalangan perempuan.
    demografi terkait ras
  • Di Amerika Serikat, prevalensi konstipasi adalah 30% lebih tinggi di antara populasi kulit putih daripada di antara populasi putih.  Kedua sembelit dan sembelit membutuhkan pengakuan yang dilaporkan sendiri ke rumah sakit lebih sering pada orang kulit hitam dibandingkan orang kulit putih.
  • Sedangkan sembelit kurang umum di Asia, lebih sering terjadi pada orang-orang yang mengadopsi diet Barat.
  • Sebaliknya, sembelit kurang sering di antara kulit hitam Afrika dari Afrika putih, lanjut menunjukkan bahwa diet dan faktor lingkungan lainnya memainkan peran penting.

Sembelit adalah keluhan pencernaan yang paling umum di Amerika Serikat. Gangguan ini adalah gejala dan bukan penyakit dan, meskipun frekuensi, sering tetap tidak diakui sampai pasien mengembangkan gejala sisa, seperti gangguan anorektal atau penyakit divertikular. Tidak ada yang diterima secara luas definisi klinis yang berguna sembelit ada. Penyedia layanan kesehatan biasanya menggunakan frekuensi buang air besar (yaitu, kurang dari 3 buang air besar per minggu) untuk mendefinisikan sembelit. Namun, kriteria Roma, awalnya diperkenalkan pada tahun 1988 dan kemudian diubah dua kali untuk menghasilkan kriteria Roma III, telah menjadi definisi penelitian-standar sembelit.

Menurut kriteria Roma III untuk sembelit, pasien harus mengalami setidaknya 2 dari gejala berikut selama 3 bulan sebelumnya:

  • Kurang dari 3 gerakan usus per minggu
  • mengejan
  • tinja kental atau keras
  • Sensasi obstruksi anorectal
  • Sensasi buang air besar tidak lengkap
  • Pengguna manuver yang diperlukan untuk buang air besar

Kriteria Rome III juga menetapkan bahwa pasien tidak harus memenuhi kriteria yang disarankan untuk sindrom iritasi usus (IBS) dan mencret jarang hadir tanpa menggunakan obat pencahar. Untuk tujuan bedah, definisi yang paling berguna sembelit hanya perubahan kebiasaan buang air besar atau perilaku defecatory yang mengakibatkan gejala akut atau kronis atau penyakit yang akan diselesaikan dengan bantuan dari sembelit.
Akut atau subakut sembelit pada pasien setengah baya atau tua harus segera mencari lesi kolon yang menghambat. sembelit akut harus hati-hati dibedakan dari ileus sekunder untuk intra-abdominal keadaan darurat, termasuk infeksi.

Sembelit sering kronis, secara signifikan dapat mempengaruhi kualitas individu hidup, dan mungkin terkait dengan biaya perawatan kesehatan yang signifikan. Hal ini dianggap kronis jika hadir selama minimal 12 minggu (di total, belum tentu berturut-turut) pada tahun sebelumnya. sembelit kronis mungkin berhubungan dengan gangguan psikologis, dan sebaliknya adalah benar juga. Namun, masalah ini berada di luar lingkup artikel ini.

Evaluasi laboratorium tidak memainkan peran besar dalam penilaian awal pasien. pencitraan yang digunakan untuk menyingkirkan proses akut yang dapat menyebabkan ileus kolon, untuk mengevaluasi penyebab sembelit kronis, atau untuk menyingkirkan sumber sepsis atau masalah intra-abdominal. gastrointestinal yang lebih rendah (GI) endoskopi, manometri anorektal, elektromiografi (EMG), dan balon pengusiran dapat digunakan dalam evaluasi sembelit.

Perawatan medis harus fokus pada perubahan pola makan dan olahraga daripada obat pencahar, enema, dan supositoria, tidak ada yang benar-benar membahas masalah mendasar. perawatan bedah umumnya terbatas pada evaluasi yang mendasari penyebab; itu juga dapat diindikasikan untuk pengelolaan komplikasi akut sembelit. Setelah sembelit akut telah teratasi dan kondisi medis atau bedah terkait telah dikesampingkan, rawat inap tambahan jarang ditunjukkan.
patofisiologi

Sembelit dibagi, dengan tumpang tindih, dalam masalah konsistensi feses (keras, tinja menyakitkan) dan isu-isu perilaku defecatory (infrequency, kesulitan dalam evakuasi, mengejan saat buang air besar). Meskipun tinja yang keras sering mengakibatkan kesulitan defecatory, tinja besar lembut juga dapat dikaitkan dengan sembelit, terutama pada pasien usia lanjut dengan kelainan anatomi dan pada pasien dengan gangguan motilitas usus.

Sembelit mungkin berasal terutama dari dalam usus besar dan rektum atau mungkin berasal eksternal. Proses yang terlibat dalam sembelit yang berasal dari usus besar atau rektum adalah sebagai berikut:

  • obstruksi usus (neoplasma, volvulus, striktur)
  • Lambat motilitas kolon, terutama pada pasien dengan riwayat penyalahgunaan obat pencahar kronis
  • obstruksi (anatomi atau fungsional) – anatomi obstruksi mungkin berasal dari intususepsi dari dinding anterior rektum pada tegang, prolaps rektum, dan rektokel; obstruksi fungsional dapat berasal dari puborectalis atau sfingter kejang eksternal ketika bantalan, pendek-segmen penyakit Hirschsprung, dan kerusakan saraf pudenda, biasanya terkait dengan tegang kronis atau persalinan pervaginam
  • Penyakit Hirschsprung pada anak-anak
  • penyakit Chagas 

Faktor yang terlibat dalam sembelit yang berasal di luar usus besar termasuk kebiasaan buruk diet (faktor yang paling umum, biasanya melibatkan serat tidak memadai atau asupan cairan dan / atau berlebihan kafein atau alkohol), obat-obatan, endokrin sistemik atau penyakit neurologis, dan masalah psikologis. Hasil sembelit pada berbagai tingkat gejala subjektif dan berhubungan dengan kelainan (misalnya, penyakit divertikular kolon, penyakit hemoroid, fisura anal) yang terjadi sekunder untuk peningkatan tekanan luminal kolon dan tekanan intravaskular di bantal vena hemoroid. Hampir 50% dari pasien dengan divertikular atau anorektal penyakit, ketika ditanya, menyangkal mengalami sembelit. Pada pertanyaan-hati, bagaimanapun, hampir semua pasien melaporkan mengalami gejala sugestif dari mengejan defecatory atau infrequency, sebagian besar sembelit terkait, meskipun kadang-kadang diare terkait pada pasien dengan iritasi usus atau gangguan diare kronis lainnya.

Tanda dan gejala

Menurut kriteria Roma III untuk sembelit, pasien harus mengalami setidaknya 2 dari gejala berikut selama 3 bulan sebelumnya:

  • Kurang dari 3 gerakan usus per minggu
  • mengejan
  • tinja kental atau hard
  • Sensasi obstruksi anorectal
  • Sensasi buang air besar tidak lengkap


Seorang pasien sembelit mungkin dinyatakan benar-benar asimtomatik, tanpa gejala atau mungkin mengeluh 1 atau lebih dari yang berikut:

  • perut kembung
  • Nyeri pada defekasi
  • perdarahan rektum
  • diare palsu
  • Rendah kembali sakit 

Berikut ini juga menunjukkan bahwa pasien mungkin memiliki evakuasi dubur sulit:

  • Perasaan evakuasi yang tidak lengkap
  • ekstraksi digital
  • tenesmus
  • retensi enema

Gejala yang menyertai yang memerlukan perhatian khusus:

  • perdarahan rektum
  • Nyeri perut (sugestif dari kemungkinan sindrom iritasi usus besar [IBS] dengan sembelit [IBS-C])
  • Ketidakmampuan untuk lulus kentut
  • muntah

Penyebab

Etiologi sembelit biasanya multifaktorial, tetapi secara garis besar dapat dibagi menjadi 2 kelompok utama: sembelit primer dan sembelit sekunder.
sembelit utama

Primer (idiopatik, fungsional) sembelit umumnya dapat dibagi menjadi 3 jenis berikut:

  • Normal Transportation Constipation (NTC). NTC adalah subtipe yang paling umum dari sembelit primer. Meskipun tinja melewati usus pada tingkat normal, pasien merasa sulit untuk mengevakuasi perut mereka. Pasien dalam kategori ini kadang-kadang memenuhi kriteria untuk IBS dengan sembelit (IBS-C). Perbedaan utama antara sembelit kronis dan IBS-C adalah keunggulan sakit perut atau ketidaknyamanan di IBS. Pasien dengan NTC biasanya memiliki pemeriksaan fisik normal.

  • Short Transportation Constipation  (STC)  STC ditandai dengan buang air besar jarang, penurunan urgensi, atau mengejan untuk buang air besar. Hal ini terjadi lebih sering pada pasien wanita. Pasien dengan STC memiliki gangguan aktivitas motorik kolon phasic. Mereka mungkin menunjukkan distensi abdomen ringan atau tinja teraba di kolon sigmoid.

  • Disfungsi dasar panggul (yaitu, dasar panggul dyssynergia) Disfungsi dasar panggul ditandai dengan disfungsi dasar panggul atau sfingter anal. Pasien sering melaporkan tegang berkepanjangan atau berlebihan, perasaan evakuasi yang tidak lengkap, atau penggunaan tekanan perineum atau vagina saat buang air besar untuk memungkinkan lewatnya feses, atau mereka dapat melaporkan evakuasi digital tinja.
    sembelit sekunder

    penyebab struktural dari sembelit sekunder meliputi celah anal, wasir thrombosed, striktur kolon, menghalangi tumor, volvulus, dan megarectum idiopatik.
     

Penyakit sistemik yang dapat sebagai penyebab

  • Alergi makanan
  • Gangguan endokrinologik dan metabolisme – Hiperkalsemia, hiperparatiroidisme, hipokalemia, hipotiroidisme, kehamilan, dan diabetes mellitus (sembelit adalah masalah pencernaan yang paling umum yang mempengaruhi populasi diabetes)
  • gangguan neurologis – Stroke, penyakit Hirschsprung, penyakit Parkinson, multiple sclerosis, neuropati otonom diabetes, spinal cord lesi, cedera kepala, kecelakaan serebrovaskular, penyakit Chagas, dan dysautonomia keluarga
  • Gangguan jaringan ikat – Scleroderma, amiloidosis, dan penyakit jaringan ikat campuran
  • Seringkali, apa yang tampaknya menjadi sembelit akut atau subakut mungkin merupakan ileus usus kolon atau kecil dari infeksi sistemik atau intra-abdominal atau keadaan darurat intra-abdominal lainnya. Dalam pengaturan yang sesuai, ini harus ditangani dan tidak terjawab, jangan sampai kondisi pasien memburuk akut. 

Obat-obatan yang dapat menyebabkan sembelit meliputi berikut ini:

  • Antidepresan (misalnya, antidepresan siklik dan inhibitor monoamine oxidase [MAOIs])
  • Logam (misalnya, besi dan bismuth)
  • Antikolinergik (misalnya, benztropine dan trihexyphenidyl)
  • Opioid (misalnya, kodein dan morfin)
  • Antasida misalnya, (aluminium dan kalsium senyawa)
  • calcium channel blockers (misalnya verapamil)
  • Obat anti-inflammatory drugs (NSAID, misalnya, ibuprofen dan diklofenak)
  • Simpatomimetik (misalnya, pseudoefedrin)
  • Banyak obat psikotropika
  • Cholestyramine dan stimulan laksatif (penggunaan jangka panjang) – Meskipun obat pencahar yang sering digunakan untuk mengobati sembelit, penggunaan pencahar kronis menjadi habituasi dan dapat menyebabkan pengembangan usus pencahar atonic melebar, yang memerlukan peningkatan penggunaan laksatif dengan penurunan khasiat
  • suplementasi hormon memadai tiroid
  • Sembelit mungkin asal toksikologi, seperti keracunan timah.
  • Masalah psikologis (misalnya, depresi, kecemasan, somatisasi, dan gangguan makan) juga dapat berkontribusi pada pengembangan sembelit.

 

Prognosa

  • Kebanyakan pasien aktif melakukannya dengan baik dengan manajemen medis dan manajemen diet yang tepat. Kekambuhan tergantung pada kepatuhan jangka panjang pasien dengan terapi. Sebagian kecil pasien cukup lemah sebagai akibat dari sembelit. Beberapa pasien dengan fungsional sembelit (primer atau idiopatik) (yaitu, kolon inersia) membutuhkan kolektomi total abdominal dengan anastomosis ileorectal.
  • Setelah pemeriksaan pra operasi hati yang meliputi penilaian fisik dan psikologis, pasien dengan obstruksi umumnya merespon dengan baik untuk koreksi bedah dan memiliki prognosis yang baik.
  • Diskinesia lantai otot panggul dan mekanisme sfingter dapat dikelola melalui terapi biofeedback, tetapi hasilnya dicampur.
  • Pasien yang kronis bergantung pada peningkatan dosis obat pencahar diri diresepkan mungkin adalah pasien yang paling sulit untuk mengobati. Kebanyakan pasien tersebut dapat diobati dengan kombinasi serat, air, dan agen osmotik (misalnya, polietilena glikol, sorbitol). Namun, kebutuhan untuk meningkatkan dosis obat pencahar dan penggunaan intermiten agen lainnya menjadi bermasalah.
  • Dalam situasi langka di mana pasien yang hampir refrakter terhadap obat pencahar, jumlah kolektomi abdomen dapat dilakukan setelah pemeriksaan hati-hati. Pasca operasi, pasien ini sering mengalami kualitas sangat meningkat hidup. Sebuah evaluasi pra operasi hati-hati dan rinci informasi diskusi persetujuan yang diperlukan.

komplikasi

  • Kesulitan dalam buang air besar dapat menyebabkan ketidaknyamanan yang besar, kram perut, dan perasaan umum malaise.
  • Aktual atau yang dirasakan sembelit biasanya menghasilkan mengobati diri sendiri dengan berbagai obat pencahar. Meskipun obat pencahar dapat memperbaiki masalah akut, penggunaan kronis agen ini menyebabkan habituasi, memerlukan terus meningkat dosis yang menghasilkan ketergantungan obat dan, pada akhirnya, usus pencahar hipotonik. Melanosis coli dari penggunaan laksatif yang berkepanjangan adalah insidental menemukan di endoskopi.
  • episode akut atau kronis mengejan dapat menyebabkan penyakit akut atau kronis hemoroid (ditandai dengan nyeri, gatal, atau perdarahan) atau trombosis hemoroid akut (ditandai dengan rasa sakit dan pembengkakan akut dari 1 atau lebih dari kolom hemoroid). Umumnya, wasir secara medis berhasil; intervensi bedah dicadangkan untuk saat manajemen medis gagal.
  • Apakah sembelit sebenarnya menyebabkan penyakit hemoroid dipandang sebagai kontroversial oleh beberapa penulis. Namun, setelah pertanyaan-hati, pasien ini sering memberikan sejarah dari kesulitan defecatory baru-baru ini, paling sering sembelit terkait, meskipun kurang umum diare terkait (dengan pengecualian dari pasien pada periode postpartum awal). Selanjutnya, manajemen konservatif penyakit hemoroid lebih mungkin berhasil bila tegang masa depan dicegah.
  • Bagian dari tinja yang keras dapat mengakibatkan fisura anus akut, yang merupakan air mata yang menyakitkan di anoderm yang mungkin berdarah. Bagian rutin tinja yang keras dan kejang anal menyakitkan saat buang air besar yang melanggar tinja keras terhadap luka segar mencegah fisura anus dari penyembuhan. Umumnya, celah dikelola secara medis. Selain perawatan luka lokal dan analgesia, pelunakan bangku sangat penting bagi keberhasilan pengelolaan. intervensi bedah dicadangkan untuk saat manajemen medis gagal.
  • Sembelit mungkin menjadi salah satu penyebab kerusakan dasar panggul pada wanita. Menggunakan kuesioner terstruktur, Amselem et al menetapkan bahwa 61 dari 596 perempuan (10%) yang menghadiri sebuah klinik ginekologi memiliki kerusakan dasar panggul; sembelit hadir di 19 dari 61 (31%), menyaingi frekuensi trauma obstetrik (juga 19 perempuan) di antara pasien tersebut.
  • Amselem dkk juga ditentukan bahwa dari 535 wanita tanpa kerusakan dasar panggul, 86 (16%) memiliki sembelit dan 83 (15,5%) memiliki trauma obstetrik. Mempekerjakan analisis univariat, mereka melaporkan odds ratio 2,36 untuk sembelit dan 2,46 untuk trauma obstetrik terkait dengan kerusakan dasar panggul. Atas dasar data mereka, penulis menyarankan bahwa sembelit dan trauma obstetrik sama-sama penting dalam pengembangan kerusakan dasar panggul.
  • Pengaruh Tekanan kronis tinja yang keras terhadap dinding rektum anterior ketika strain pasien saat buang air besar diyakini menyebabkan bisul rektum soliter. Ini biasanya merupakan proses membatasi diri dan merespon pengobatan sembelit. Pada orang dewasa, konsultasi bedah atau gastroenterologic mungkin diperlukan untuk membedakan bisul rektum soliter jinak dari keganasan rektum.

Diagnosa

Sebuah pemeriksaan ekstensif pasien konstipasi dilakukan pada pasien rawat jalan dan biasanya terjadi setelah sekitar 3-6 bulan dari manajemen medis gagal. Fitur pemeriksaan adalah sebagai berikut:

  • pemeriksaan dubur dan perineum seharusnya sudah dilakukan tetapi harus diulang
  • Evaluasi laboratorium tidak memainkan peran besar dalam penilaian awal dari pasien
  • pencitraan yang digunakan untuk menyingkirkan proses akut yang dapat menyebabkan ileus kolon atau untuk mengevaluasi penyebab sembelit kronis
  • Pada pasien dengan nyeri akut abdomen, demam, leukositosis, atau gejala lain yang menunjukkan kemungkinan proses sistemik atau intra-abdominal, studi pencitraan yang digunakan untuk menyingkirkan sumber sepsis atau intra-abdominal masalah
  • Lebih rendah gastrointestinal (GI) endoskopi, studi transit usus, defecography, manometri anorektal, permukaan anal elektromiografi (EMG), dan balon pengusiran dapat digunakan dalam evaluasi sembelit

Pengelolaan

  • langkah-langkah pengobatan awal untuk sembelit termasuk disimpaction manual dan enema transrectal. Sebuah sarung jari yang dilumasi mungkin diperlukan pada pasien dengan impaksi anorectal lebih rendah. Langkah-langkah awal yang kemudian diikuti dengan evaluasi elektif penyebab sembelit.
  • perawatan medis harus fokus pada perubahan pola makan dan olahraga daripada obat pencahar, enema, dan supositoria, tidak ada yang benar-benar mengatasi masalah mendasar.
  • Kunci untuk mengobati kebanyakan pasien dengan konstipasi adalah koreksi kekurangan makanan, yang umumnya melibatkan meningkatkan asupan serat dan cairan dan mengurangi penggunaan agen sembelit (misalnya, produk susu, kopi, teh, alkohol). 

Terapi medikamentosa

  • Obat pembentuk (serat, misalnya, psyllium): bisa dibilang yang terbaik dan paling mahal obat untuk pengobatan jangka panjang
  • Emolien pelunak feses (misalnya, docusate): Terbaik digunakan untuk profilaksis jangka pendek (misalnya, pasca operasi)
  • Cepat bertindak pelumas (misalnya, minyak mineral): Digunakan untuk manajemen akut atau subakut sembelit
  • Prokinetics (misalnya, tegaserod): Usulan untuk digunakan dengan gejala sembelit-dominan parah
  • pencahar stimulan (misalnya, senna): Over-the-counter agen umum tetapi tidak tepat digunakan untuk pengobatan jangka panjang sembelit 

Terapi

  • Prucalopride (tidak disetujui di Amerika Serikat), sebuah prokinetic selektif antagonis reseptor 5-hydroxytryptamine-4 (5-HT4) yang merangsang motilitas kolon dan mengurangi waktu transit
  • osmotik  lubiprostone dan linaclotide, [1] yang disetujui FDA untuk sembelit idiopatik kronis, sembelit disebabkan oleh sindrom iritasi usus, dan (dalam kasus lubiprostone) opioid-induced sembelit pada orang dewasa dengan kronis, nyeri noncancer
  • Naloxegol (Movantik) adalah perifer-acting mu-opioid antagonis reseptor (PAMORA) yang diindikasikan untuk sembelit opioid-induced pada orang dewasa dengan nyeri kronis noncancer
  • Methylnaltrexone (Relistor) adalah PAMORA diindikasikan untuk sembelit opioid-induced pada orang dewasa dengan nyeri noncancer kronis atau orang-orang dengan penyakit lanjut yang menerima perawatan paliatif, ketika respon terhadap terapi pencahar telah cukup

Komplikasi lain sembelit mungkin termasuk yang berikut:

  • impaksi tinja
  • Sumbatan usus
  • inkontinensia tinja
  • Stercoral ulserasi / perforasi
  • megacolon
  • volvulus
  • prolaps rektum
  • Retensi urin
  • keadaan pingsan
  • Fistula di ano 

Edukasi pasien

  • Pendidikan pasien biasanya melibatkan petunjuk untuk meningkatkan manajemen diet. defisiensi diet membutuhkan peningkatan cairan dan suplemen serat untuk hidup. Untuk pasien yang menerapkan perubahan pola makan yang direkomendasikan, prognosis sangat baik.
  • Untuk sumber daya pasien pendidikan, lihat Gangguan Pencernaan Center, serta Sembelit pada Dewasa dan Sembelit pada Anak.

Referensi

  • Pharmaceutical Business Review. Ironwood Pharma, Forest Labs Present Linaclotide Phase 3 Trial Results. pharmaceutical-business-review.com. Available at http://clinicaltrials.pharmaceutical-business-review.com/news/ironwood_pharma_forest_labs_present_linaclotide_phase_3_trial_results_100504/. Accessed: May 4, 2010.
  • Longstreth GF, Thompson WG, Chey WD, Houghton LA, Mearin F, Spiller RC. Functional bowel disorders. Gastroenterology. 2006 Apr. 130(5):1480-91. [Medline].
  • Uher R, Farmer A, Henigsberg N, et al. Adverse reactions to antidepressants. Br J Psychiatry. 2009 Sep. 195(3):202-10.
  • Staats PS, Markowitz J, Schein J. Incidence of constipation associated with long-acting opioid therapy: a comparative study. South Med J. 2004 Feb. 97(2):129-34.
  • Martin BC, Barghout V, Cerulli A. Direct medical costs of constipation in the United States. Manag Care Interface. 2006 Dec. 19(12):43-9.
  • Peppas G, Alexiou VG, Mourtzoukou E, et al. Epidemiology of constipation in Europe and Oceania: a systematic review. BMC Gastroenterol. 2008 Feb 12. 8:5. [Medline].
  • Sonnenberg A, Koch TR. Epidemiology of constipation in the United States. Dis Colon Rectum. 1989 Jan. 32(1):1-8.
  • Bouras EP, Tangalos EG. Chronic constipation in the elderly. Gastroenterol Clin North Am. 2009 Sep. 38(3):463-80.
  • Amselem C, Puigdollers A, Azpiroz F, et al. Constipation: a potential cause of pelvic floor damage?. Neurogastroenterol Motil. 2010 Feb. 22(2):150-3, e48.
  • Noguera A, Centeno C, Librada S, Nabal M. Screening for constipation in palliative care patients. J Palliat Med. 2009 Oct. 12(10):915-20.
  • Taghavi SA, Shabani S, Mehramiri A, et al. Colchicine is effective for short-term treatment of slow transit constipation: a double-blind placebo-controlled clinical trial. Int J Colorectal Dis. 2010 Mar. 25(3):389-94.
  • Gladman MA, Knowles CH. Novel concepts in the diagnosis, pathophysiology and management of idiopathic megabowel. Colorectal Dis. 2008 Jul. 10(6):531-8; discussion 538-40.
  • Brooks M. FDA Issues Safety Warning for Sodium Phosphate for Constipation. Medscape [serial online]. Available at http://www.medscape.com/viewarticle/818859. Accessed: January 13, 2014.
  • FDA Safety Announcement. FDA warns of possible harm from exceeding recommended dose of over-the-counter sodium phosphate products to treat constipation. US Food and Drug Administration. Available at http://www.fda.gov/Drugs/DrugSafety/ucm380757.htm. Accessed: January 13, 2014.
  • Ford AC, Suares NC. Effect of laxatives and pharmacological therapies in chronic idiopathic constipation: systematic review and meta-analysis. Gut. 2011 Feb. 60(2):209-18. [Medline].
  • Melville NA. Long-Term Efficacy With Lubiprostone in Opioid Constipation. Medscape [serial online]. Available at http://www.medscape.com/viewarticle/810646. Accessed: September 16, 2013.
  • Lembo AJ, Kurtz CB, Macdougall JE, et al. Efficacy of linaclotide for patients with chronic constipation. Gastroenterology. 2010 Mar. 138(3):886-95.e1. [Medline].
  • Lembo AJ, Schneier HA, Shiff SJ, et al. Two randomized trials of linaclotide for chronic constipation. N Engl J Med. 2011 Aug 11. 365(6):527-36. [Medline]. [Full Text].
  • Rao S, Lembo AJ, Shiff SJ, et al. A 12-week, randomized, controlled trial with a 4-week randomized withdrawal period to evaluate the efficacy and safety of linaclotide in irritable bowel syndrome with constipation. Am J Gastroenterol. 2012 Nov. 107(11):1714-24; quiz p.1725.
  • Brown SR. Tegaserod for chronic constipation. J Fam Pract. 2005 Dec. 54(12):1060, 1063
  • Di Palma JA. Expert commentary–new developments in the treatment of constipation. MedGenMed. 2005 Jan 1. 7(1):17. [Medline].
  • Layer P, Keller J, Loeffler H, et al. Tegaserod in the treatment of irritable bowel syndrome (IBS) with constipation as the prime symptom. Ther Clin Risk Manag. 2007 Mar. 3(1):107-18.
  • Zelnorm (tegaserod) emergency treatment IND program. Novartis Pharmaceuticals Corp. July 16, 2014.
  • Johanson JF. Review of the treatment options for chronic constipation. MedGenMed [serial online]. May 2, 2007;9 (2):25-40. Available at http://www.medscape.com/viewarticle/550956. Accessed: April 26, 2010.
  • Hsiao KC, Jao SW, Wu CC, et al. Hand-assisted laparoscopic total colectomy for slow transit constipation. Int J Colorectal Dis. 2008 Apr. 23(4):419-24. [Medline].
  • Tomita R, Fujisak S. Minilaparotomy with a gasless laparoscopic-assisted procedure by abdominal wall lifting for ileorectal anastomosis in patients with slow transit constipation. Hepatogastroenterology. 2009 Jul-Aug. 56(93):1022-7. [Medline].
  • Frascio M, Stabilini C, Ricci B, et al. Stapled transanal rectal resection for outlet obstruction syndrome: results and follow-up. World J Surg. 2008 Jun. 32(6):1110-5. [Medline].
  • Bona S, Battafarano F, Fumagalli Romario U, et al. Stapled anopexy: postoperative course and functional outcome in 400 patients. Dis Colon Rectum. 2008 Jun. 51(6):950-5.
  • van den Esschert JW, van Geloven AA, Vermulst N, Groenedijk AG, de Wit LT, Gerhards MF. Laparoscopic ventral rectopexy for obstructed defecation syndrome. Surg Endosc. 2008 Dec. 22(12):2728-32.
  • Mowatt G, Glazener C, Jarrett M. Sacral nerve stimulation for fecal incontinence and constipation in adults: a short version Cochrane review. Neurourol Urodyn. 2008. 27(3):155-61
  • Holzer B, Rosen HR, Novi G, et al. Sacral nerve stimulation in patients with severe constipation. Dis Colon Rectum. 2008 May. 51(5):524-29; discussion 529-30.
  • Biggs WS, Dery WH. Evaluation and treatment of constipation in infants and children. Am Fam Physician. 2006 Feb 1. 73(3):469-77.
  • Cryer B, Katz S, Vallejo R, Popescu A, Ueno R. A randomized study of lubiprostone for opioid-induced constipation in patients with chronic noncancer pain. Pain Med. 2014 Nov. 15(11):1825-34.
  • Jeffrey S. FDA Approves Amitiza for Opioid-Induced Constipation. Medscape Medical News. April 23, 2013. Available at http://www.medscape.com/viewarticle/802953. Accessed: April 30, 2013.
  • Anderson P. FDA okays naloxegol (Movantik) in opioid-induced constipation. Medscape Medical News. September 16, 2014. [Full Text].
  • Chey WD, Webster L, Sostek M, Lappalainen J, Barker PN, Tack J. Naloxegol for opioid-induced constipation in patients with noncancer pain. N Engl J Med. 2014 Jun 19. 370(25):2387-96.
  • Webster L, Chey WD, Tack J, Lappalainen J, Diva U, Sostek M. Randomised clinical trial: the long-term safety and tolerability of naloxegol in patients with pain and opioid-induced constipation. Aliment Pharmacol Ther. 2014 Oct. 40(7):771-9.
  • Relistor (methylnaltrexone bromide) subcutaneous injection [package insert]. Tarrytown, NY: Progenics Pharmaceuticals, Inc. September, 2014.
  • Camilleri M, Beyens G, Kerstens R, Robinson P, Vandeplassche L. Safety assessment of prucalopride in elderly patients with constipation: a double-blind, placebo-controlled study. Neurogastroenterol Motil. 2009 Dec. 21(12):1256-e117. [Medline].
  • US Food and Drug Administration. FDA approves Movantik for opioid-induced constipation. 2014 Sept 16. Available at http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm414620.htm. Accessed: September 16, 2014.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s